Tagged: my gadget Toggle Comment Threads | Keyboard Shortcuts

  • Nyenius 9:28 pm on May 28, 2008 Permalink | Reply
    Tags: my gadget   

    My Name is Sam…. 

    Sedikit Sejarah
    Sejak pertama gue punya komputer, gue selalu ngasih nama buat mereka, buat nunjukin rasa sayang dan menambah keakraban.

    Jhonny I
    Dibeli dengan tangis dan airmata. Karena untuk mendapatkan Jhonny I, gue sempat cek-cok dengan orang tua gue untuk minta segera dibelikan komputer. Saksi mata yang saat itu ada di TKP: Aves. Komputer desktop dengan casing mini-tower berprosesor AMD 800MHz. Dibeli disebuah toko di jalan Tamansari diantara kampus ITB dan UNISBA Bandung. Kalo gak salah, tau toko ini dari internet. Spesifikasi Jhonny satu mirip dengan spec komputer desktopnya aves. Perjalanan hidupnya berakhir tragis. Setelah semalaman dipakai untuk nonton F4 (ef-se) bareng anak-anak di kostan, besok sore nya ketika akan dinyalakan keluar asap dari dalam tubuhnya (casingnya). Burned inside, he’s down forever instantly.

    Spesifikasi
    – AMD Duron 800 MHz
    – Memori 64MB
    – Motherboard ECS, sound & graphic integrated
    – Speaker Altec Lansing 2.0
    – Hardisk 20 GB
    – Samsung SyncMaster M450 14″ CRT
    – USB 1.0

    Pengalaman berkesan
    – Waktu pertama kali coba install ulang windows 98. Itu pengalaman pertama gue nginstall ulang komputer. Proses itu berlangsung sambil sesekali telp aves di jakarta, minta petunjuk.

    Kondisi terakhir
    – Dead, after playing TV serial F4 all night long.
    – Part-part nya sebagian tersebar di temen-temen gue. Speaker dan hardisk di Rizal, motherboard + casing+memori di Imud (matinya udah kayak Pitung hehehehe….).

    Jhonny II
    Jhonny II Komputer desktop dengan casing tower-atx, masih berprosesor AMD hanya kali ini kecepatannya meningkat jadi 1400 MHz (1.4 GHz). Untuk Jhonny II ini, gue Cuma beli cpunya aja. Sedangkan monitornya atau mukanya masih pake punya Jhonny I. Gue belinya per part, pisah-pisah, sehingga ini adalah komputer pertama yang gue rakit sendiri. Juga dengan bantuan aves, via korespondensi telpon.

    Spesifikasi
    – AMD Athlon XP 1700+ 1.4 GHz
    – RAM 128 MB Visipro. Diupgrade jadi 700 MB (tapi gak stabil, seringnya 512 MB)
    – Hardisk 40 GB
    – Motherboard ECS K7VTA3,  sound integrated. Diganti SoundBlaster 5.1
    – Graphic Card Nvidia 64 MB
    – Speaker Altec Lansing 2.0 (peninggalan Jhonny I). Terakhir ganti Phillip 5.1
    – Monitor Samsung SyncMaster (peninggalan Jhonny I)
    – USB 1.0

    Pengalaman berkesan
    – Gue beli dari duit honor nulis skenario di MQTV.
    – Ini pertama kali gue ngerakit PC
    – Pertama kali gue menikmati sound Phillips 5.1 berikut soundCard Creative SoundBlaster yang support 5.1
    – Jadi editor untuk beberapa film indie, video klip indie, dan pembuatan beberapa skenario sinetron dan fim lepas
    – Pertama kali belajar Php-Apache-MysQL
    – Selang beberapa hari setelah Jhonny II selesai dirakit, temen gue Bayu minta anter beli komputer, terpisah juga, dirakit bareng-bareng. Spesifikasinya sama, Cuma prosesor dan memori lebih gede punya Bayu. Jadi kalo istilahnya bayi, Jhonny II kembar sama punya si Bayu, Cuma beda susunya aja.

    Kondisi terakhir
    – Sempat dipake oleh adek gue yang kuliah juga. Penyakit menahun yang terakhir kali sering terjadi adalah mati mendadak kalau lagi pake Ms Word (aneh kan).
    – Terakhir adek gue laporan OS nya error, gak mau booting.
    – Sudah ‘memakan’ satu CD-ROM dan satu DVD-ROM combo.
    – Sekarang tergeletak di kamar belakang, dalam kondisi lengkap, kecuali kedua hardisknya yang sekarang ada di kamar gue.

    James Jhonny I
    James_jhonnyIni adalah pertama kalinya gue punya laptop. Merknya Axioo seri Centaur. Gue beli pake uang honor project bikin web sama Aves, dan sebagiannya ditambahin sama babeh. Panggilan singkatnya James, tapi terkadang kalo jalannya lagi lemot gue omelin dengan nama “Ayolah Jonnn!”. Specnya lumayan, Intel CoreDuo T2130, RAM 1 GB, HD 80 GB, Grafik intel GMA 945 (turboCache upto 256 MB). Umurnya Cuma sebulan (pas banget sebulan).

    Wafat karena diinstall Mac Tiger 1.4.7. Waktu itu Aves berhasil install Mac di laptop Acer yang spesifikasi nya sama dengan James. Maka tanpa membuang-buang waktu, tengah malam itu juga gue ke rumah aves, dan nginstall Mac. Berhasil, jalannya lancar banget, smooth. Terus gue sleep-in si James, pulang dan nyalain lagi mac nya. Jalan dengan mulus, sekitar jam 3 pagi gue ketiduran dalam kondisi James menyala dan OS Mac berjalan. Paginya jam 8 gue bangun, kondisi layar James blank, tapi tombol power masih menyala. Gue pencet tombol power sekitar 10 detik (shutdown kasar). Setelah itu gue teken lagi tombol power, lah gak mau nyala lagi. Gue coba terus dengan berbagai cara, masih juga gak ada reaksi. Sekitar jam 9 pagi baru gue yakin bahwa James I telah meninggalkan gue…. (saat itu gue gak tau penyebabnya adalah OS Mac itu).

    Siangnya gue pergi ke Mangga Dua, Service Center Axioo….
    Sampai di sana, gue langsung serahkan laptopnya, dan bilang si James mati total. Tanpa banyak basa-basi petugas Axioo bilang akan diganti baru (dengan seri yang sama tentunya). Sempet deg-degan takut ditanya macem-macem, taunya nggak, hebat 😀

    Spesifikasi
    – Intel CoreDuo T2130 Yonah
    – Chipset Intel 945GM
    – Hardisk 80GB
    – RAM aslinya 256, upgrade jadi 1 GB
    – Dynamic Video Memory Allocation (DVMT) up to 256 MB, Intel® Graphics Media Accelerator 950
    – IEEE 1394
    – Intel® Pro/Wireless 3945ABG
    – 14” WXGA Flat Panel TFT (1024×768)
    – ExpressCard/34 dan ExpressCard/54
    – USB 2.0
    – DVD Super Multi
    – Card Reader

    Pengalaman berkesan
    – Pertama kalinya bisa koding php dimanapun kapanpun.
    – Sejak era James dimulai, gue mulai jarang ke warnet
    – Membuktikan bahwa orang bisa punya apapun asal mereka mau dan bertekad. Dalam kasus gue laptop, tadinya gak kebayang kapan bakal punya laptop, thanks to Aves dan Tukul 😀

    Kondisi akhir
    – Dead, killed by Mac Tiger

    James II
    Ini mungkin komputer tersingkat hidupnya yang gue pegang. Begitu James II (hasil tukar) datang, dan isi perut James I (Hardisk) dipindahkan ke James II, gue dipersilahkan untuk mencobanya. Gue coba nyalain, dan tak sengaja ke pencet booting ke Mac Tiger lagi. Jalan lagi dengan lancar. Wuiiihhh seneng banget. Habis itu gue shutdown ‘Mac’ nya. Gue coba lagi nyalain (untuuuuuung gue coba dulu), dan MATI TOTAL LAGI! Bleh, di situ baru gue curiga, jangan-jangan Mac nya jadi penyebab si James mati total.

    Gue lapor lagi, dan DIGANTI BARU lagi… Huehehehehe hebat juga Axioo.

    Pengalaman berkesan
    – Sempet ngeliat Mac sialan itu jalan dengan lancar, dan didepan mata gue sendiri Mac sialan itu ngebunuh James II hanya dengan tombol shutdown.
    – Jadi tau bagusnya customer service Axioo

    Kondisi akhir
    – Dead, killed (again) by Mac Tiger

    James III
    Setelah James III (hasil tukeran kedua) dateng, gue coba lagi nyalain dan buru-buru pilih OS Windows waktu baru nyala, coba shutdown, nyalain lagi, ahh, lancarrrrr. Dalam hati gue bertekad untuk ngehapus Mac sampe ke akar-akarnya dari hardisk James.

    Satu tahun waktu berlalu, kebutuhan komputasi gue meningkat. Dari yang awalnya lebih sering bikin web dan buat skrip php, jadi lebih sering pake aplikasi-aplikasi grafis dan 3D. Klan James ini rupanya hanya bisa memenuhi kebutuhan gue itu sekitar kurang dari setengahnya. Dilihat dari render 3D yang resolusi nya terbatas, atau kalau garis gambar yang dibikin sudah terlalu rumit, kerjanya melambat. Maka gue putuskan untuk mencari penggantinya.

    Pengalaman berkesan
    – Gue stikerin. Yang awalnya warna abu-abu metalic basi, jadi warna oranye menyala.
    – Bikin gambar-gambar pesanan furniture n the move
    – Pertama kali install Vista, dan sempet beberapa lama dipake sampe akhirnya balik lagi ke XP Cuma demi maen Winning Eleven dengan lancar.
    – Mulai berkenalan dengan berbagai merk laptop lainya.

    Kondisi terakhir
    – Dijual ke perusahaan IT
    – Dipake sama programmer hebat bernama Anes

    Samuel (Sam)
    Keberadaannya ditangan gue, tidak lepas dari sumbangsih James III yang dijual, ditambah uang dari jual furniture, ditambah honor bikin website, ditambah pinjaman lunak dari istri tercinta 😀 . Ini adalah komputer dengan daya komputasi paling mumpuni dari semua komputer yang pernah gue punya. Makanya seri ‘klan’ nya pun gue ganti, tadinya gue mo namain Jhonny III. Sebagai penerus dari klan awal komputer gue, dimana gue baru belajar semuanya, tapi nggak sreg, jadi gue ganti.

    Spesifikasi Sam (Asus M50S v)
    – Intel Centrino Core 2 Duo T9300 Penryn
    – RAM 3 GB
    – Hardisk 300 GB
    – 15.4″ WXGA+ resolution 1480×1280
    – DVD Super Multi
    – VGA GeForce 9500m GS 512 MB, ditambah Dynamic Video Memory Allocation hingga 1 GB. Jadi total 1.5 GB
    – Speaker built in Altec Lansing
    – iRDA & Bluetooth included
    – 1 buah port HDMI (buat HDTV)
    – IEEE 1394
    – Wireless
    – Card Reader 4-in-1 (MS/MS Pro/SD/MMC)

    Pengalaman berkesan
    – Pertama kali punya laptop dengan OS berbayar yang original; Windows Vista Home Premium.
    – Berjuang mati-matian buat nginstall Mac Leopard tapi gak bisa-bisa, sampe sekarang.
    – Mulai mengurangi frekuensi penggunaan aplikasi bajakan, dan berjuang untuk membeli software original yang bener-bener gue butuhin.
    – Pertama kalinya maen game simulasi yang kompleks tanpa diganggu lag-lag sialan (Whuahahahahaha)
    – Dibeli tak lama setelah gue menikah.
    – Pertama kali jadi member vip di jaringan pemilik merk ternama (Asus)
    – So far, dialah laptop termahal yang pernah gue beli (saya tidak tergiur membeli Mac, hehehehe)

    Kondisi terakhir
    – He’s fine with me

    Pesan dari Sam

    “Hello
    everybody, my name is Sam…”

     
    • Aves 9:28 pm on May 28, 2008 Permalink | Reply

      Suit suit, Sam…. jadi pengen megang-megang sama pencet-pencet…

    • nazla 9:28 pm on May 28, 2008 Permalink | Reply

      bidah lu, acer diinstall tiger…

      si sam lu beli pake duit angpau kawinan ye?

  • Nyenius 3:56 am on May 27, 2008 Permalink | Reply
    Tags: my gadget   

    Beli Printer Baru (lagi) 

    You know, sebelumnya gue dah tulis soal gue beli printer Canon ip1880, sementara itu printer Epson c58 gue masuk bengkel service, karena tintanya gak keluar sama sekali. Dan rupanya apa yang ditakutnya benar-benar terjadi. Memang head nya udah kena. Akhirnya blank dan udah gak bisa dipake lagi.

    Keterangan yang gue terima dari tukang service nya adalah kerusakan pada head printer yang tadinya Cuma di head warna merah, sudah merambat ke bagian warna yang lain. Gue nggak sreg dengan jawaban mereka, karena sebagaimana yang gue ceritain sebelumnya, sehari sebelum blank, printer itu masih bisa ngeluarin warna, kecuali merah. Gue curiga itu malah rusak karena proses perbaikan (dengan cara cleaning menggunakan cairan pembersih, dan juga head cleaning berulang-ulang melalui software) yang terlalu dipaksakan. Tapi gue pura-pura bego aja. Mencoba bersikap bijak, gak mau terlalu nuntut. Toh ketika gue bawa tuh printer, memang kondisinya sudah beberapa bulan gak dipake, neglected begitu saja di kamar adek gue. Juga gue dah ngalamin dapet pelanggan yang subhanallah rewel nya bener-bener nguji kesabaran.

    Walhasil, gue punya infus Epson yang gak kepake kan jadinya. Bagaimana caranya nih, duit dah keluar 300 rebu masa gak jadi apa-apa. Ya sudahlah, gue beli printer lagi, Epson c90. mereka pun ngasih solusi supaya beli printer lagi baru, atau beli head buat c58 ini. Beli head 300 ribu, printer baru 470, lah mending beli baru, secara hitungan jangka panjangnya keliatan lebih menguntungkan.

    Belilah gue Epson c90 dan langsung diinfus (walau sempet masalah karena bentuk cartridge nya beda, c90 lebih panjang ukurannya). Beli kertas foto kemudian gue bawa pulang printernya. Di rumah gue test, Epson c90 sama canon ip1880 buat print foto. Hasilnya sama-sama memuaskan, lumayan ngobatin kesel di ati. Tapi dari hasilnya, warna Canon lebih terang ketimbang Epson. Gue curiga sih karena si Canon masih pake tinta asli, sedangkan Epson udah tinta infusan. Akhirnya curi belajar dari tukang print kampus, ya ngeprint foto nya pake photoshop, yang mana yang itu yang gue kurang bisa sebenernya…. Hahahaahhaha…

    Sekarang dua printer itu gue pisah, Canon di taruh di toko, dengan pertimbangan desainnya yang bisa buka tutup lebih aman buat lingkungan berdebu kayak toko gue. Sedangkan Epson di rumah, buat gue dan adek gue. Wuuhuu, macam gak ada kebutuhan laen saja seminggu dua kali beli printer, goblok.

     
  • Nyenius 6:19 pm on May 16, 2008 Permalink | Reply
    Tags: my gadget   

    Beli Printer Baru 

    Setelah peristiwa servis printer yan g menguras kantong gue sebesar 300 rebu itu, gue berpikir untuk beli printer aja. Tapi printer merk apa??? Gue browsing ke bhinneka.com dan ke toko-toko online lainnya buat cari merk dan spec. Setelah dapet gue browsing lagi di google dengan keywords : “masalah-masalah pada epson c90”, “infus epson c90”, “masalah-masalah pada canon ip3300” dan sebagainya. Berangkatlah gue ke berbagai forum diskusi, dapet banyak masukan, tapi tetep aja bingung beli yang mana. Juga kepikiran apakah bakal diinfus lagi ato nggak. Info dari sebuah topik di kaskus, menerangkan bahwa head printer ink jet itu terdiri dari lubang-lubang kecil, yang mana kalo kita pake tinta bukan aslinya, dan gak sering dipake, ada resiko tinta mengering dan menyumbat head printer. Ada yang bisa dibersihin dengan cairan pembersih, ada yang memang wassalam bin almarhum begitu saja head nya.

    Yang terpikir keras di kepala adalah “jangan beli epson, jangan beli epson, jangan beli epson.” Di rumah udah ada bangke epson sekitar 4 biji, dan si tolol ini masih juga mo beli epson. Mungkin kalo yang mahal ya bagus, tapi budget gue kan gak kesana.

    Kemudian pada satu kesempatan, gue sama istri mampir di Plaza Semanggi, di gramedia nya gue iseng liat-liat printer. Ada yang menarik hati disana, HP seri (lupa) all-in-one, scanner-copier-printer seharga rp 799 rebu, ada juga epson cx5500 yang juga all in one seharga 950 rebu an. Bini gue juga langsung gak tertarik, “paling juga cepet rusak.” katanya, dalam hati gue pun meng-iyakan.

    Yang menarik dari perburuan ini, gue jadi sedikit tau perbandingan harga dan kemampuan printer-printer tersebut. Saat ini memang yang resolusinya tinggi dari semua merk (terutama yang low-end), Cuma epson yang mencapai 5760 x 1440 dpi, sementara yang lain mentok di 4800×1200 dpi. Makanya udah berapa kali pun gue nanya yang bagus buat grafis, jawabannya pasti epson.

    Nah kemaren lusa, gue sama istri pergi ke poin square lebak bulus untuk beli printer, sambil masih gamang mo beli yang mana. Gue mampir di dua toko. Toko pertama gue nemuin printer HP yang kemaren gue liat di Gramed, harganya disitu 750 ribu, karena merasa dicuekin, gue pergi dan cari tempat laen.

    Ketemu satu toko di depan iStore, gue mampir dan nanyain printer HP yang sama, dia bilang harganya 720 ribu. Wah lebih murah lagi nih pikir gue. Gue tertarik sama printer itu, karena di tempat infus Alvacia gue pernah liat tuh printer HP bisa diinfus. Emang scanner nya (yang mana juga copier nya) kurang bagus, resolusi nya Cuma 600×1200 dpi. Gue tanya ada nggak seri lebih atasnya, ada katanya, ditunjukin barangnya, lebih slim. Dan bisa ngeprint langsung dari memory card, harganya 965 rebu, resolusi scannya udah 4800×1200 dpi. Ya udah setara lah dengan scanner flatbed seharga 700 ribuan.

    Gue tertarik, tetapi ketika gue berpaling ke bini gue, mukanya keliatan gak tertarik. Gue tanya, “gimana?”. Dijawab, “Scanner gak perlu-perlu amat kan?”, gue bilang ya perlu. Tapi akhirnya gue mengalah, gue tanya printer laen yang Cuma satu fungsi aja, yang lagi sering dibeli orang. Ditunjukin Canon ip1880, printer dengan wujud box berwarna hitam pekat mengkilat. Dia nawarin Epson c90, Canon ip1880, dan HP yang setingkat itu. Harganya tiga-tiganya sama 470 ribu. “yang seri-seri itu emang harganya sama semua pak.” kata pelayan tokonya. Gue tawar pun Cuma turun 5 rebu perak. Gue juga tanya soal harga tinta orisinal nya, semuanya diatas 100 rebu, tapiiii, yang nyebelin, rupanya Cuma epson aja yang tinta nya dipisah per warna, merk laen masih di gabung. Cyan, Yellow, Magenta gabung satu, dan warna hitam sendiri, jadi kalo satu warna abis, walopun yang laen belum, tetep aja harus ganti. Bah, lagi-lagi epson. Gue tanya, itu Canon ip1880 bisa diisi ulang gak pake suntikan ato tetesan, jawabnya bisa. Wah lega deh, jadi bernostalgia dengan Canon BJC-2100 gue yang isi ulang nya ditetes, kebukti gak rewel.

    Dari sini gue tau perbedaan harga printer sedikit, HP all-in-one di Bhinneka 909, di gramed 799 rebu, di satu toko poin square 750 rebu, di toko ini 720 rebu. Dan untuk c90 sendiri di Bhinneka Rp 497.000 ($53), disini 470 rebu. Canon ip1880 di Bhinneka Rp 506,790 ($53), di GlodokShop.com Rp 642.600 ($68, katanya dipotong dari $72), di poin square 470 rebu. Hahahahaha selamat gue, soalnya kemaren hampir beli online, hehehehe

    Sempet hampir kepikiran Epson C90, karena di rumah kan udah ada infusan baru buat epson yang praktis belum dipake, jadi bisa tinggal colok, beres deh. Tapi di rumah gue dah wanti-wanti ke bini gue, untuk minta dicegah kalo-kalo gue kepikiran beli Epson lagi, hilanglah hasrat itu. Dengan bismillah dalem hati, gue beli tuh Canon ip1880 berikut isi ulangnya.

    Canon ip1880

    posisi tertutup

    Posisi terbuka

    Gue bawa pulang dan langsung test, gue perhatiin desainnya kotak, serba ketutup. Pertama malah gue bingung cari colokan usb nya dimana. Gue baru ngeh kalo desainnya ini menarik, karena tempat kertasnya tertutup, jadi menghindari printer kemasukan debu, hehehehe bagus juga nih. Klik, gue nyalain printernya, dan ahhhh, ini dia kelebihan Canon dari Epson, KAGAK BERISIK. Kalo Epson pas nyalainnya, narik kertas, berisik bener, gue pikir ini mo ngeprint apa mo ngebangunin orang serumah. Makin cantik aja keliatannya ni printer. Keesokan harinya gue ngeprint gambar-gambar pesenan toko, dan alhamdulillah, hasilnya ciamik. Semoga kedepannya tetap baik-baik saja. (dan ternyata, seri ini bisa diinfus juga kok :p ).

    Di infus ala Alvacia:

     
    • arik 7:40 am on November 11, 2008 Permalink | Reply

      Gue udah beli untuk pribadi.
      2 bulan udah rusak.

      Yang di kantor dengan jenis sama (IP 1880)
      malah pada ancur semua.
      Blink-2 nggak karuan.

      Gimana punya bapak?
      apa masih bertahan hingga kini

    • nyenius 8:32 am on November 11, 2008 Permalink | Reply

      Yang Canon saya taro di toko, tinta nya pake isi ulang suntik, jarang banget dipake tapi masih baik-baik aja. Yang Epson dipake di rumah, isi ulang sistem infus, tintanya isinya udah campuran merknya. Sempet sebulan lebih gak dipake, tutup tinta terbuka, kepanasan dan kedinginan ditaroh di balkon (tapi tertutup jendela kaca. ketika dipake alhamdulilah masih baik-baik aja, kualitasnya masih bagus 🙂

    • Jali 8:41 am on November 15, 2008 Permalink | Reply

      Gw juga punya pengalaman ama canon tipe ip1000.dulu beli buat warnet sehari bisa ngeprint rata > 1 rim .dari taun 2004 baru kemaren rewel ganti head kena 275k .sebelumnya pake hp 3233 tahan 3bln mainboard konslet kata service ctr nya brg indent akhirnya gw beli ip1500 tahan 5 bln trus head kepegang musti ganti harganya sama ama ip1ooo .gw beli aja ip 1000 alhamdulillah tahan 4 taun.
      Oiya canon emang musti reset tiap berapa ribu lembar itu ditandai ama ngeblink itu tadi.
      Caranya cabut kabel power terus tekan ama tahan tombol power baru kabel power colokin lagi.
      Tx

    • mukuchi 3:59 pm on November 17, 2008 Permalink | Reply

      Haloo, boleh bertanya?
      Kemarin saya habis ke Indocomtech, beli printer Canon Pixma IP1980,
      awalnya sih bingung dengan HP d2556 coz harganya sama, tapi akhirnya diputuskan untuk membeli Canon saja.
      setelah dicoba di rumah ternyata bagus hasil printernya, hanya agak “sadis” pas narik kertasnya…he,,
      masalahnya saya baru pertama kali menggunakan printer sendiri, jadi belum tahu bagaimana perawatannya…isi tintanya…yang dengan harga terjangkau tapi aman. Ada saran?
      terimakasih.

    • nyenius 7:11 pm on November 17, 2008 Permalink | Reply

      maksudnya ‘sadis’ gimana tuh? berisik ato kertasnya sampe sobek2? hihihi…

      sering ngeprint gak? kalo nggak, lebih baik pake tinta suntik aja, isi ketika habis. murah kok mungkin harga nya sekitar 25-30 ribuan. Dan setau gue canon itu bisa diseting ‘night mode’, jadi baik proses penarikan kertas maupun proses printingnya jadi lebih senyap, cuma ngorbanin speed ngeprint nya sedikit. Dan Canon termasuk printer yang bandel kok, kawan2 pengguna printer pasti masih ingat ‘printer sjuta umat’ BJ-1100/BJ-2100, yang murah perawatannya dan tahan banting, hanya saja buat printing gambar kurang bagus :D.

    • mukuchi 1:08 pm on November 20, 2008 Permalink | Reply

      o, ada night mode segala ya… belum dicoba, kemarin pas narik kertas, suaranya.. GRAKK!! KRAKK-GRAKQ!!! hehehe…habis itu sih memang tidak bersuara.
      Kaya’nya sih nggak bakal sering ngeprint, tapi sekali ngeprint dalam jumlah banyak ;-P soalnya mau ngeprint tutorial2 yang kudapet dari internet

    • halo 12:47 pm on December 6, 2008 Permalink | Reply

      pak canon ip1880 bisa dimodif ga dibuat saluran pembuangannya gitu?
      yang tau bagi-bagi infonya ya.

    • nyenius 7:55 am on December 7, 2008 Permalink | Reply

      dateng aja ke tempat pemasangan tintanya pak halo

  • Nyenius 5:59 pm on May 16, 2008 Permalink | Reply
    Tags: my gadget   

    Nasib Printer Gue,… 

    Setelah sekian bulan hidup tanpa printer, akhirnya minggu kemarin gue memutuskan untuk menservis printer epson c58 di rumah. Printer tersebut udah gue infus dengan infusan dari acaciana, tapi jadi amburadul gara-gara instalasi infusnya berantakan. Selang infus yang masuk ke dalam printer dibiarkan ‘lepas bebas’ tanpa di jepit atau di selotip, walhasil ketika printer baru dinyalain dan head-nya sibuk sendiri mondar-mandir, si selang seringkali terlindas oleh head. Efek terparah dari kejadian pelindasan tersebut adalah, head warna merah mogok kerja, sehingga warna merah nggak bisa keluar. Terakhir gue tengok waktu itu, isi tinta di tabung sudah habis gara-gara printer dipindahin sama pembantu dan selang di bawah tabung copot, ya ngocoooorr laaah.

    Waktu jalan-jalan lewat belakang polsek ciputat, gue liat tempat infus printer, mengusung merk Alvacia. Gue ber-ide  untuk mengganti infusnya. Singkat kata, setelah sebelumnya tanya-tanya harga gue bawa lah tuh printer sambil nganterin bini ke kantor. Sore nya waktu gue mo ambil, tukang service nya (dengan tangan belepotan tinta) bilang, “bos, tinta merahnya gak keluar, yang laen udah lancar, nih hasilnya”. Ditunjukannya itu kertas hasil printer gue. Girang juga rasanya hati ngeliat epson laknat itu bisa kerja lagi. Orang itu memanggil senior nya untuk memberikan keterangan lanjutan ke gue. Hasilnya,  itu printer ditawarin untuk di servis. Jauh di dalem hati (jauhh banget), gue mikir, “ah gak ada merah nya juga gapapa lah, bisa buat print item putih ato gambar buat tukang di bengkel lumayan”. Tapi pikiran yang ada dimulut berkata, “Ya udah, coba aja dulu di servis bang.” Dan gue pun pulang setelah sebelumnya ngabisin sebotol junk drink disitu.

    Keesokan malamnya…
    Malam itu gue udah gelisah menimang-nimang apakah harus ambil sekarang printernya ato besok. Sedangkan tangan udah gatel pengen ngeprint-ngeprint (apa aja lah). Gue telp kesana dan disana bilang dah bisa dibawa. Gue pun meluncur kesana. Gue liat printer gue masih dicoba-coba ngeprint, dan keliatannya kok malah parah, yang kemaren hasil print warna nya mulus, sekarang jadi bergaris-garis. Setelah bayar sebesar 300 ribu (sebetulnya 325 ribu, 275 untuk infus, 50 untuk instalasi pembuangan tinta, 50 ribu untuk servis), gue bawa pulang tuh printer. Sampe rumah gue buka, dan ya ampuuun kabel power dan usb nya ketinggalan disana, bah, gue pun cari akal gimana caranya biar tetep bisa ngeprint, gue bongkar lemari lama gue di bawah, gue bongkar laci-laci di kamar gue yang sekarang, dapet kabel power, tinggal cari kabel usb, tapi toh gak ada juga. Kepikiran buat nekat motong kabel usb lain dan ngerakit kabel sendiri, tapi jack usb ke printernya gak ada. Ya sudah hopeless deh, malem itu batal ngeprint…

    Keesokan malamnya lagi…
    Gue balik ke tukang printer, ngambil kabel-kabel. Pulang dan langsung coba ngeprint. HWARAKADAH!!!! Hasilnya blank!!! Gak ada tinta setetes pun yang keluar. Lalu gue pun teringat test print yang terakhir kemaren malem di tukang servis. Hasilnya putus-putus dan makin kebawah makin pudar, gue jadi teringat Canon BJC-2100 gue yang juga ngalamin blank, ciri-ciri nya sama, sebelum blank total, output print nya juga garis-garis gitu, dan akhirnya ilang sama sekali. Yahhhh…. Blank deh. Gue balikin tuh printer ke tukang servis dua hari kemudian. Sampe sekarang, blom pulang-pulang juga….

    oh iya, ada link bagus buat ngoprek sendiri printer kita http://serviceprinter.wordpress.com

     
    • abuzulfa 5:59 pm on May 16, 2008 Permalink | Reply

      Thanks, link blog saya ditaruh di sini …
      Tetap berkarya …

c
Compose new post
j
Next post/Next comment
k
Previous post/Previous comment
r
Reply
e
Edit
o
Show/Hide comments
t
Go to top
l
Go to login
h
Show/Hide help
shift + esc
Cancel