Updates from May, 2008 Toggle Comment Threads | Keyboard Shortcuts

  • Nyenius 9:28 pm on May 28, 2008 Permalink | Reply
    Tags:   

    My Name is Sam…. 

    Sedikit Sejarah
    Sejak pertama gue punya komputer, gue selalu ngasih nama buat mereka, buat nunjukin rasa sayang dan menambah keakraban.

    Jhonny I
    Dibeli dengan tangis dan airmata. Karena untuk mendapatkan Jhonny I, gue sempat cek-cok dengan orang tua gue untuk minta segera dibelikan komputer. Saksi mata yang saat itu ada di TKP: Aves. Komputer desktop dengan casing mini-tower berprosesor AMD 800MHz. Dibeli disebuah toko di jalan Tamansari diantara kampus ITB dan UNISBA Bandung. Kalo gak salah, tau toko ini dari internet. Spesifikasi Jhonny satu mirip dengan spec komputer desktopnya aves. Perjalanan hidupnya berakhir tragis. Setelah semalaman dipakai untuk nonton F4 (ef-se) bareng anak-anak di kostan, besok sore nya ketika akan dinyalakan keluar asap dari dalam tubuhnya (casingnya). Burned inside, he’s down forever instantly.

    Spesifikasi
    – AMD Duron 800 MHz
    – Memori 64MB
    – Motherboard ECS, sound & graphic integrated
    – Speaker Altec Lansing 2.0
    – Hardisk 20 GB
    – Samsung SyncMaster M450 14″ CRT
    – USB 1.0

    Pengalaman berkesan
    – Waktu pertama kali coba install ulang windows 98. Itu pengalaman pertama gue nginstall ulang komputer. Proses itu berlangsung sambil sesekali telp aves di jakarta, minta petunjuk.

    Kondisi terakhir
    – Dead, after playing TV serial F4 all night long.
    – Part-part nya sebagian tersebar di temen-temen gue. Speaker dan hardisk di Rizal, motherboard + casing+memori di Imud (matinya udah kayak Pitung hehehehe….).

    Jhonny II
    Jhonny II Komputer desktop dengan casing tower-atx, masih berprosesor AMD hanya kali ini kecepatannya meningkat jadi 1400 MHz (1.4 GHz). Untuk Jhonny II ini, gue Cuma beli cpunya aja. Sedangkan monitornya atau mukanya masih pake punya Jhonny I. Gue belinya per part, pisah-pisah, sehingga ini adalah komputer pertama yang gue rakit sendiri. Juga dengan bantuan aves, via korespondensi telpon.

    Spesifikasi
    – AMD Athlon XP 1700+ 1.4 GHz
    – RAM 128 MB Visipro. Diupgrade jadi 700 MB (tapi gak stabil, seringnya 512 MB)
    – Hardisk 40 GB
    – Motherboard ECS K7VTA3,  sound integrated. Diganti SoundBlaster 5.1
    – Graphic Card Nvidia 64 MB
    – Speaker Altec Lansing 2.0 (peninggalan Jhonny I). Terakhir ganti Phillip 5.1
    – Monitor Samsung SyncMaster (peninggalan Jhonny I)
    – USB 1.0

    Pengalaman berkesan
    – Gue beli dari duit honor nulis skenario di MQTV.
    – Ini pertama kali gue ngerakit PC
    – Pertama kali gue menikmati sound Phillips 5.1 berikut soundCard Creative SoundBlaster yang support 5.1
    – Jadi editor untuk beberapa film indie, video klip indie, dan pembuatan beberapa skenario sinetron dan fim lepas
    – Pertama kali belajar Php-Apache-MysQL
    – Selang beberapa hari setelah Jhonny II selesai dirakit, temen gue Bayu minta anter beli komputer, terpisah juga, dirakit bareng-bareng. Spesifikasinya sama, Cuma prosesor dan memori lebih gede punya Bayu. Jadi kalo istilahnya bayi, Jhonny II kembar sama punya si Bayu, Cuma beda susunya aja.

    Kondisi terakhir
    – Sempat dipake oleh adek gue yang kuliah juga. Penyakit menahun yang terakhir kali sering terjadi adalah mati mendadak kalau lagi pake Ms Word (aneh kan).
    – Terakhir adek gue laporan OS nya error, gak mau booting.
    – Sudah ‘memakan’ satu CD-ROM dan satu DVD-ROM combo.
    – Sekarang tergeletak di kamar belakang, dalam kondisi lengkap, kecuali kedua hardisknya yang sekarang ada di kamar gue.

    James Jhonny I
    James_jhonnyIni adalah pertama kalinya gue punya laptop. Merknya Axioo seri Centaur. Gue beli pake uang honor project bikin web sama Aves, dan sebagiannya ditambahin sama babeh. Panggilan singkatnya James, tapi terkadang kalo jalannya lagi lemot gue omelin dengan nama “Ayolah Jonnn!”. Specnya lumayan, Intel CoreDuo T2130, RAM 1 GB, HD 80 GB, Grafik intel GMA 945 (turboCache upto 256 MB). Umurnya Cuma sebulan (pas banget sebulan).

    Wafat karena diinstall Mac Tiger 1.4.7. Waktu itu Aves berhasil install Mac di laptop Acer yang spesifikasi nya sama dengan James. Maka tanpa membuang-buang waktu, tengah malam itu juga gue ke rumah aves, dan nginstall Mac. Berhasil, jalannya lancar banget, smooth. Terus gue sleep-in si James, pulang dan nyalain lagi mac nya. Jalan dengan mulus, sekitar jam 3 pagi gue ketiduran dalam kondisi James menyala dan OS Mac berjalan. Paginya jam 8 gue bangun, kondisi layar James blank, tapi tombol power masih menyala. Gue pencet tombol power sekitar 10 detik (shutdown kasar). Setelah itu gue teken lagi tombol power, lah gak mau nyala lagi. Gue coba terus dengan berbagai cara, masih juga gak ada reaksi. Sekitar jam 9 pagi baru gue yakin bahwa James I telah meninggalkan gue…. (saat itu gue gak tau penyebabnya adalah OS Mac itu).

    Siangnya gue pergi ke Mangga Dua, Service Center Axioo….
    Sampai di sana, gue langsung serahkan laptopnya, dan bilang si James mati total. Tanpa banyak basa-basi petugas Axioo bilang akan diganti baru (dengan seri yang sama tentunya). Sempet deg-degan takut ditanya macem-macem, taunya nggak, hebat ๐Ÿ˜€

    Spesifikasi
    – Intel CoreDuo T2130 Yonah
    – Chipset Intel 945GM
    – Hardisk 80GB
    – RAM aslinya 256, upgrade jadi 1 GB
    – Dynamic Video Memory Allocation (DVMT) up to 256 MB, Intelยฎ Graphics Media Accelerator 950
    – IEEE 1394
    – Intelยฎ Pro/Wireless 3945ABG
    – 14โ€ WXGA Flat Panel TFT (1024×768)
    – ExpressCard/34 dan ExpressCard/54
    – USB 2.0
    – DVD Super Multi
    – Card Reader

    Pengalaman berkesan
    – Pertama kalinya bisa koding php dimanapun kapanpun.
    – Sejak era James dimulai, gue mulai jarang ke warnet
    – Membuktikan bahwa orang bisa punya apapun asal mereka mau dan bertekad. Dalam kasus gue laptop, tadinya gak kebayang kapan bakal punya laptop, thanks to Aves dan Tukul ๐Ÿ˜€

    Kondisi akhir
    – Dead, killed by Mac Tiger

    James II
    Ini mungkin komputer tersingkat hidupnya yang gue pegang. Begitu James II (hasil tukar) datang, dan isi perut James I (Hardisk) dipindahkan ke James II, gue dipersilahkan untuk mencobanya. Gue coba nyalain, dan tak sengaja ke pencet booting ke Mac Tiger lagi. Jalan lagi dengan lancar. Wuiiihhh seneng banget. Habis itu gue shutdown ‘Mac’ nya. Gue coba lagi nyalain (untuuuuuung gue coba dulu), dan MATI TOTAL LAGI! Bleh, di situ baru gue curiga, jangan-jangan Mac nya jadi penyebab si James mati total.

    Gue lapor lagi, dan DIGANTI BARU lagi… Huehehehehe hebat juga Axioo.

    Pengalaman berkesan
    – Sempet ngeliat Mac sialan itu jalan dengan lancar, dan didepan mata gue sendiri Mac sialan itu ngebunuh James II hanya dengan tombol shutdown.
    – Jadi tau bagusnya customer service Axioo

    Kondisi akhir
    – Dead, killed (again) by Mac Tiger

    James III
    Setelah James III (hasil tukeran kedua) dateng, gue coba lagi nyalain dan buru-buru pilih OS Windows waktu baru nyala, coba shutdown, nyalain lagi, ahh, lancarrrrr. Dalam hati gue bertekad untuk ngehapus Mac sampe ke akar-akarnya dari hardisk James.

    Satu tahun waktu berlalu, kebutuhan komputasi gue meningkat. Dari yang awalnya lebih sering bikin web dan buat skrip php, jadi lebih sering pake aplikasi-aplikasi grafis dan 3D. Klan James ini rupanya hanya bisa memenuhi kebutuhan gue itu sekitar kurang dari setengahnya. Dilihat dari render 3D yang resolusi nya terbatas, atau kalau garis gambar yang dibikin sudah terlalu rumit, kerjanya melambat. Maka gue putuskan untuk mencari penggantinya.

    Pengalaman berkesan
    – Gue stikerin. Yang awalnya warna abu-abu metalic basi, jadi warna oranye menyala.
    – Bikin gambar-gambar pesanan furniture n the move
    – Pertama kali install Vista, dan sempet beberapa lama dipake sampe akhirnya balik lagi ke XP Cuma demi maen Winning Eleven dengan lancar.
    – Mulai berkenalan dengan berbagai merk laptop lainya.

    Kondisi terakhir
    – Dijual ke perusahaan IT
    – Dipake sama programmer hebat bernama Anes

    Samuel (Sam)
    Keberadaannya ditangan gue, tidak lepas dari sumbangsih James III yang dijual, ditambah uang dari jual furniture, ditambah honor bikin website, ditambah pinjaman lunak dari istri tercinta ๐Ÿ˜€ . Ini adalah komputer dengan daya komputasi paling mumpuni dari semua komputer yang pernah gue punya. Makanya seri ‘klan’ nya pun gue ganti, tadinya gue mo namain Jhonny III. Sebagai penerus dari klan awal komputer gue, dimana gue baru belajar semuanya, tapi nggak sreg, jadi gue ganti.

    Spesifikasi Sam (Asus M50S v)
    – Intel Centrino Core 2 Duo T9300 Penryn
    – RAM 3 GB
    – Hardisk 300 GB
    – 15.4″ WXGA+ resolution 1480×1280
    – DVD Super Multi
    – VGA GeForce 9500m GS 512 MB, ditambah Dynamic Video Memory Allocation hingga 1 GB. Jadi total 1.5 GB
    – Speaker built in Altec Lansing
    – iRDA & Bluetooth included
    – 1 buah port HDMI (buat HDTV)
    – IEEE 1394
    – Wireless
    – Card Reader 4-in-1 (MS/MS Pro/SD/MMC)

    Pengalaman berkesan
    – Pertama kali punya laptop dengan OS berbayar yang original; Windows Vista Home Premium.
    – Berjuang mati-matian buat nginstall Mac Leopard tapi gak bisa-bisa, sampe sekarang.
    – Mulai mengurangi frekuensi penggunaan aplikasi bajakan, dan berjuang untuk membeli software original yang bener-bener gue butuhin.
    – Pertama kalinya maen game simulasi yang kompleks tanpa diganggu lag-lag sialan (Whuahahahahaha)
    – Dibeli tak lama setelah gue menikah.
    – Pertama kali jadi member vip di jaringan pemilik merk ternama (Asus)
    – So far, dialah laptop termahal yang pernah gue beli (saya tidak tergiur membeli Mac, hehehehe)

    Kondisi terakhir
    – He’s fine with me

    Pesan dari Sam

    “Hello
    everybody, my name is Sam…”

     
    • Aves 9:28 pm on May 28, 2008 Permalink | Reply

      Suit suit, Sam…. jadi pengen megang-megang sama pencet-pencet…

    • nazla 9:28 pm on May 28, 2008 Permalink | Reply

      bidah lu, acer diinstall tiger…

      si sam lu beli pake duit angpau kawinan ye?

  • Nyenius 6:36 pm on May 27, 2008 Permalink | Reply
    Tags:   

    Situs TentangKayu.com 

    Setelah sekianlama mencari situs-situs yang memuat informasi tentang materi-materi penunjang ilmu desain interior, akhirnya gue menemukannya. Inilah dia “Semua Tentang Kayu”, dengan url http://www.tentangkayu.com.

    Sengaja gue bahas disini, buat nunjukin rasa terima kasih gue terhadap sang penulis dan pemilik website tersebut, karena beliau mau menyempatkan diri membagi ilmu dan pengalamannya. Situs ini membahas segala hal yang berhubungan dengan kayu dan permebelan secara umum. Bahkan membahas tentang alat-alat, mesin, dan teknik-teknik pembuatan furniture. Sangat berguna bagi para praktisi desain dan tentu saja; para mahasiswa :D.

    Semoga ke depannya makin banyak situs-situs yang seperti ini. Gue sendiri sudah beberapa kali coba bikin situs kayak gitu, tapi selalu gagal, entah karena malas menulis, juga karena bingung mo nulis apaan… hahahahaha…. lah ilmu gue aja masih cetek. Bravo! Maju terus desain indonesia! ๐Ÿ˜€

     
  • Nyenius 3:56 am on May 27, 2008 Permalink | Reply
    Tags:   

    Beli Printer Baru (lagi) 

    You know, sebelumnya gue dah tulis soal gue beli printer Canon ip1880, sementara itu printer Epson c58 gue masuk bengkel service, karena tintanya gak keluar sama sekali. Dan rupanya apa yang ditakutnya benar-benar terjadi. Memang head nya udah kena. Akhirnya blank dan udah gak bisa dipake lagi.

    Keterangan yang gue terima dari tukang service nya adalah kerusakan pada head printer yang tadinya Cuma di head warna merah, sudah merambat ke bagian warna yang lain. Gue nggak sreg dengan jawaban mereka, karena sebagaimana yang gue ceritain sebelumnya, sehari sebelum blank, printer itu masih bisa ngeluarin warna, kecuali merah. Gue curiga itu malah rusak karena proses perbaikan (dengan cara cleaning menggunakan cairan pembersih, dan juga head cleaning berulang-ulang melalui software) yang terlalu dipaksakan. Tapi gue pura-pura bego aja. Mencoba bersikap bijak, gak mau terlalu nuntut. Toh ketika gue bawa tuh printer, memang kondisinya sudah beberapa bulan gak dipake, neglected begitu saja di kamar adek gue. Juga gue dah ngalamin dapet pelanggan yang subhanallah rewel nya bener-bener nguji kesabaran.

    Walhasil, gue punya infus Epson yang gak kepake kan jadinya. Bagaimana caranya nih, duit dah keluar 300 rebu masa gak jadi apa-apa. Ya sudahlah, gue beli printer lagi, Epson c90. mereka pun ngasih solusi supaya beli printer lagi baru, atau beli head buat c58 ini. Beli head 300 ribu, printer baru 470, lah mending beli baru, secara hitungan jangka panjangnya keliatan lebih menguntungkan.

    Belilah gue Epson c90 dan langsung diinfus (walau sempet masalah karena bentuk cartridge nya beda, c90 lebih panjang ukurannya). Beli kertas foto kemudian gue bawa pulang printernya. Di rumah gue test, Epson c90 sama canon ip1880 buat print foto. Hasilnya sama-sama memuaskan, lumayan ngobatin kesel di ati. Tapi dari hasilnya, warna Canon lebih terang ketimbang Epson. Gue curiga sih karena si Canon masih pake tinta asli, sedangkan Epson udah tinta infusan. Akhirnya curi belajar dari tukang print kampus, ya ngeprint foto nya pake photoshop, yang mana yang itu yang gue kurang bisa sebenernya…. Hahahaahhaha…

    Sekarang dua printer itu gue pisah, Canon di taruh di toko, dengan pertimbangan desainnya yang bisa buka tutup lebih aman buat lingkungan berdebu kayak toko gue. Sedangkan Epson di rumah, buat gue dan adek gue. Wuuhuu, macam gak ada kebutuhan laen saja seminggu dua kali beli printer, goblok.

     
  • Nyenius 3:55 am on May 27, 2008 Permalink | Reply
    Tags:   

    Pemindahan Blog Nyenius.com 

    Akhirnya gue putuskan agar halaman utama dari domain nyenius.com adalah forumnya. Karena gue rasa mungkin itu bisa lebih dimanfaatkan oleh orang banyak. Dan gue sadar, dengan memindahkan blog ini ke dalam subdomain seperti ini (www.blog.nyenius.com) sama aja kayak mindahin barang ke pojok ruangan, kemungkinan untuk diliriknya semakin kecil. Tapi nggak juga ah, kayaknya kalo gue nya rajin nulis, masih mungkin untuk dikunjungin banyak orang. Hehehehehe… Binun…

    Semua link-link ke halaman dan tulisan di nyenius.com sudah tercatat di hardisknya google. Hmmm perpindahan ini juga harus perhitungin hal tersebut. Kan sayang kalo ada rang search di google, link ke nyenius.com udah keluar, tapi pas di klik malah broken link. Tapi ya insyaallah gue udah utak atik sedikit script di nyenius.com, jadi kalo ada yang dateng pake url lama, bisa langsung ‘dianterin’ ke lokasi link yang baru.

    Url nya gue rubah jadi model nice url. Kayak yang dipake banyak mesin blog sekarang ini. Nice url nya juga masih ngakalin, pake skrip php. Nggak kayak yang aslinya yang seharusnya pake mod_rewrite nya Apache. Tadinya udah mau pake itu tuh, tapi…. Ribet ah, gak jadi :p

    Semoga saya jadi makin rajin menulis, tanpa memikirkan apakah akan dibaca orang atau nggak. Ciaw.

     
  • Nyenius 8:25 pm on May 26, 2008 Permalink | Reply
    Tags:   

    Tingkat pembajakan di Indonesia Menurun 

    Menurut juru bicara perwakilan BSA (Business Software Alliance) Indonesia, Dobby A. Sheyoputra, yang gue kutip dari harian Rakyat Merdeka tanggal 18 Mei 2008, peringkat pembajakan piranti lunak Indonesia telah turun. Tahun 2005 Indonesia menduduki peringkat 3, kemudian pada 2006 turun lagi ke peringkat 8, kemudian pada tahun 2007 turun lagi ke peringkat 12. Donny memberikan keterangan tambahan bahwa peringkat tersebut diraih karena ada beberapa negara yang baru disurvey, “Perubahan peringkat ini juga disebabkan adanya beberapa negara yang baru disurvey tahun ini dengan persentase yang lebih tinggi dari Indonesia, seperti Yaman (89%), Lebanon (88%), dan Irak (84%)”, tukas Donny. Sedangkan peringkat pertama diduduki oleh tiga negara yaitu Armenia, Azerbaijan, Bangladesh.

    Sepertinya tingkat penghargaan Indonesia terhadap karya cipta mulai membaik. Gue sendiri disadarkan oleh sikap seorang temen gue (aves) akan hal menggunakan piranti lunak asli. Akhirnya, sekarang, kalo nyari tools, kalo gak sanggup beli, sebisa mungkin gunain versi ‘Lite’ nya, yang biasanya gratis tapi dengan kemampuan terbatas (ya gak bakal semua fiturnya kepake juga sih).

    Untuk itu, di forum nyenius, gue buka topik FreeWare. Silahkan kunjungi, komentari dan tambahkan bila perlu.

    Mari mulai ‘bersih-bersih’ isi komputer ๐Ÿ™‚

     
    • Aves 8:25 pm on May 26, 2008 Permalink | Reply

      Bener2 Bermanfaat tuh Semua link2 di forum ๐Ÿ˜€

  • Nyenius 8:24 pm on May 26, 2008 Permalink | Reply
    Tags:   

    BBM Naik (2) 

    Malam ini tanggal 24 Mei 2008, hari pertama BBM dinaikkan harganya, gue nganterin bokap gue ke dokter. Dari rumah di daerah Ciputat ke Pamulang. Gue berdua naek angkot. Begitu sampai di Pamulang, ada orang lain yang turun di tempat yang sama. Perempuan itu turun duluan, dia membayar supir dengan uang 2000 rupiah, tarif angkot Ciputat-Pamulang seperti biasanya. Tapi tiba-tiba supir angkot menegur dengan nada marah; “Kurang seribu bu!” Sambil tangannya menunjuk-nunjuk kertas fotokopian tarif yang ditempel di kaca depan. Dengan muka cemberut perempuan itu menambahkan uang yang diminta. Setelah itu giliran gue dan bokap bayar, kita kasih lima ribu, tetep dengan nada kesal sopir itu bilang “Enam ribu pak!”.

    Pulang dari dokter, naek angkot lagi. Tak lama angkot berjalan, ada penumpang yang mau turun, membayar ongkos, dan lagi-lagi seperti supir yang tadi, supir angkot itu marah-marah dan mengatakan uangnya kurang. Setelah penumpang itu turun, mobil melaju lagi. Sambil supir angkotnya misuh-misuh sendiri sama penumpang yang ada disampingnya, mengatakan bahwa tadi ada penumpang yang bayarnya kurang dan ia tidak terima uangnya karena kesal (entah kenapa, mungkin si penumpang menolak bayar lebih). Rupanya dikursi belakang ada teman penumpang yang diomongin supir, dengan ketus dia bilang “Nanti dibayar sama saya Bang!”, “oh, iya” jawab si supir dingin. Baru tuh supir diem gak ngomong apa-apa lagi.

    Begitu para penumpang turun di ciputat, kami membayar ongkos (orang lain duluan), tetep saja sesekali si supir ngomel minta tambah ongkos. Hanya bedanya kenaikan ongkos oleh supir ini Cuma 500 perak, sedangkan yang tadi naeknya 1000. Huahh, kesel juga sih liatnya, kan bisa dia minta ongkos tambah tanpa perlu marah-marah. Tapi mungkin awalnya mereka sopan kali ya, tapi mungkin orang pada nolak, jadi pas udah malem gini dia langsung marah biar gak didebat.

    Besokan harinya gitu juga gue denger dari kakak gue yang ke toko naek angkot, supir-supir itu minta tambah ongkos sambil marah-marah. Yang gue liat, mereka kesel, jengkel, tapi akhirnya pelampiasannya ke penumpang, mahluk yang paling deket dan paling beralasan untuk dimarahi. Padahal pemerintah sendiri belum menentukan berapa kenaikan tarif angkutan umum, tapi mereka udah ‘berlomba-lomba’ menaikkan tarif.

    Ya yang ribut sesama rakyat jadinya.

    Siangnya gue ngobrol sama mpok pemilik warung mie disamping toko, dia lagi bingung nyari gas. Karena didaerah sekitar persediaan gas kosong. Daerah Pamulang dan Ciputat stok gas kosong semua. Dari ibu itu juga, dia dapet info dari tv bahwa harga gas 13 kg sudah melambung jadi Rp 90.000,-

    Siang itu juga, gue ngelayanin orang yang mau beli lemari, gue ngeyakinin dia bahwa harga yang diberikan itu adalah masih harga lama, kita belum naikin harga. Dia menjawab dengan sok tau, “ah apa hubungannya BBM sama ginian (furniture).” Gue Cuma tersenyum dan menjelaskan perlahan-lahan hubungan erat harga BBM dengan proses distribusi barang-barang. Dalam hati Cuma berpikir, andai tuh orang tau bagaimana dampak kenaikan BBM terhadap harga bahan baku, transportasi barang, terutama terhadap bahan-bahan yang terbuat dari kimia seperti Thinner, spirtus, dan lain sebagainya. Beberapa bulan sebelum BBM naik aja, harga spirtus dan thinner sudah naik lumayan tajam.

    Yah, yang ribut sesama rakyat juga jadinya.

    Sore hari, gue buka sumber-sumber berita di internet, portal berita ataupun milis. Nyari berita tentang apa aja yang terjadi (terutama di ibukota) setelah pengumuman kenaikan BBM.

    Kampus UNAS diserbu aparat kepolisian, lebih dari 100 mahasiswa ditangkap, beberapa bangunan dan kendaraan rusak. Dengan alasan mereka berdemo dengan anarkis dan melakukan aksi demo di malam hari. Ada juga puluhan orang dari ormas yang melakukan demo di depan istana negara yang akhirnya diinapkan semalam di kantor polisi, padahal mereka hanya berorasi, tidak anarkis. Alasannya karena aksi dilakukan pada hari menjelang malam juga.

    Di Kompas juga (beberapa hari sebelum kenaikan BBM) beberapa pejabat desa dan kelurahan menolak BLT. Ada yang karena katanya tidak mendidik, ada juga yang beralasan keamanan. Memang kasihan, sampai ada rumah kepala Desa yang hampir dibakar, gara-gara urusan BLT. Mereka berada di posisi yang terjepit, disatu sisi masyarakat miskin menuntut agar dirinya dimasukkan ke dalam daftar penerima BLT, disisi lain pemerintah ngotot menggunakan data kemiskinan tahun 2005.

    Kan yang ribut sesama rakyat juga akhirnya.

    Walau begitu, gue juga berusaha berpikir berimbang, tidak begitu saja menyalahkan pemerintah. Dari semua alasan yang diutarakan pemerintah, intinya mereka ingin menyelamatkan perekonomian negara, menyelamatkan APBN 2008 dari defisit yang berlebih. Gak kebayang juga kayak apa jadinya kalau negara Indonesia Raya ini bangkrut.

    Beberapa hal yang gue gak ngerti. Mengapa prosentase lifting minyak Indonesia terus menurun, bukannya meningkat atau minimal stagnan? Mengapa salah seorang menteri dalam iklan propaganda mengatakan bahwa “rakyat kita sudah memiliki ‘bantalan’ yang cukup, sehingga kita bisa meningkat ke kebijakan yang lebih sulit”? Dan sebagainya, dan sebagainya….

    Gue tegang, membayangkan seberapa besar harga bahan baku furniture bakalan naik? Dengan harga yang sekarang aja (normal) orang udah pada protes?

    Berikut file yang berisi penjelasan pemerintah mengenai kenaikan BBM : http://www.depkeu.go.id/Ind/News/NewsControl.asp?cdcate=Penjelasan_BBM_230508.doc

     
    • Aves 8:24 pm on May 26, 2008 Permalink | Reply

      Gua juga tegang, Setiap Isi bengsin… Sama mikirin biaya rumah sakit buat lahiran Bini gua nanti…

  • Nyenius 8:21 pm on May 26, 2008 Permalink | Reply
    Tags:   

    BBM Naik (1) 

    Kemarin lusa, gue nonton wawancara MetroTV dengan menteri Perdagangan (Bu Marie Elka Pangestu). Di situ Bu Menteri (diiringi dengan iklan-iklan pro BBM naik) mengungkapkan alasan-alasan pemerintah menaikkan harga BBM. Dari awal gue nonton, gue perhatiin pernyataan-pernyataan Bu Menteri tersebut kurang kuat, dengan kata lain masih bisa dipertanyakan kembali. Sayangnya gue gak rekam tuh acara, jadi gak bisa ada transkrip isi wawancara nya.

    Dan tadi malam, waktu pengumuman BBM naik, dimana ada 10 menteri dan juga pejabat-pejabat yang berkaitan (seperti bos pertamina dan lain sebagainya). Ada pertanyaan menarik dari wartawan. Ada tiga poin, salah satunya adalah “Apakah pada tahun 2008 ini akan ada kenaikan BBM lagi? Mengingat alasan BBM naik adalah harga minyak dunia, dan harga minyak dunia diperkirakan masih akan naik.” Kurang lebih redaksinya seperti itu lah. Dan pertanyaan itu (kata metroTV), tidak dijawab pemerintah. Lah kalau begitu buat apa pejabat se-abrek-abrek begitu didatangkan? Padahal jelas-jelas Bu Mentri Keuangan Sri Mulyani, pada pembukaan konfrensi pers mengatakan, sengaja menteri-menteri dan pejabat terkait didatangkan agar wartawan bisa bertanya langsung kepada sumber yang berkaitan dengan pertanyaan mereka. Konferensi pers ini disiarkan langsung oleh MetroTV, sayangnya, begitu sesiย  tanya jawab dimulai, dan satu wartawan mengajukan tiga poin pertanyaan tadi, siaran langsung-nya di cut oleh MetroTV dan acara kembali ke studio. Keterangan bahwa pertanyaan tersebut tidak dijawab hanya berupa keterangan lisan dari host Breaking News. Padahal gue pengen banget liat proses konferensi pers tersebut sampai tuntas, juga ngeliat muka-muka para pejabat menjawab pertanyaan wartawan yang kritis-kritis.

    Menantikan pengumuman BBM naik tadi malem lumayan bikin deg-degan. Yang gue khawatirkan adalah kalau-kalau terjadi kekacauan begitu kenaikan diumumkan. Karena bisa jadi ada pihak yang ingin bermain di air keruh ini. Masih kebayang kerusuhan taun 1998. Syukur yang gue takutin gak terjadi, tapi tetep ada reaksi; mahasiswa beberapa kampus bergerak. Hal itu sudah gue duga sebelumnya, dan memang mengharapkannya.

    Presiden dan wakil presiden cenderung mengabaikan demo-demo yang dilakukan mahasiswa, sebagian karena merasa gerakan mahasiswa itu tidak murni lagi, alias ditunggangi. Beberapa tokoh alumni aktifis mahasiswa telah meyakinkan semua orang bahwa gerakan mahasiswa itu masih murni. Tapi pemerintah sepertinya tetap memandang curiga, terlihat dari reaksi pemerintah terhadap para pendemo.

    Paginya di toko,ย  gue ngelayanin pembeli yang terlihat buru-buru. Katanya dia cari meja belajar buat anaknya, gue ajak ke workshop di lantai 1, gue kasih liat gambar meja belajar, dia kelihatan nggak begitu acuh. Bahkan ketika gue kasih tau harga pun dimuka nya tidak ada reaksi. Begitu kita mao turun ke lantai satu, tiba-tiba dia bertanya: “Harga sudah naik belum disini?”. Deg, entah mengapa, gue merasa itu adalah point of interest dia datang kesini. Dari situ gue berusaha untuk lebih merhatiin muka orang itu, dan dalam hati gue menduga-duga, “Ni orang intel kali ya, yang ditugasin ngecek harga barang pada hari pertama BBM dinaekin…” Tapi ya itu Cuma dugaan, gak perlu ada yang ge er disitu… Hahahahha…

     
  • Nyenius 8:19 pm on May 26, 2008 Permalink | Reply
    Tags:   

    Seharusnya saya belajar matematika dengan benar 

    Dalam blog ini, saya pernah memberikan sebuah kesimpulan kecil. Kesimpulan yang didasarkan dari akumulasi pengalaman dan pencernaan akan fenomena-fenomena yang saya alami dan amati. Kata-kata itu adalah : “Life is mathemathic”. Itu baru saya sadari jauh setelah saya menanamkan ketidaksukaan terhadap pelajaran matematik waktu smp dulu.

    Makin kesini, kebetulan bidang yang saya geluti (desain interior), juga menyentuh wilayah hitung-hitungan tersebut. Terutama gue rasain waktu ngukur ruangan, barang yang sudah jadi, atau mendesain barang. Semisal bidang-bidang segitiga, lingkaran dan lain-lain. Di lapangan, kadang gue tidak memiliki ukuran lengkap dari suatu bidang/barang/ruang. Pada saat itulah, seringkali terngiang, ‘damn, seharusnya ini bisa pake rumus sinus-cosinus dan yang sebangsatnya ( :p ).” Atau waktu ngukur ruangan/ngedesain barang, “seharusnya gue Cuma perlu tau satu ukuran ini, dan bisa tau ukuran yang itu… Dengan rumus matematika…..”

     
    • reekoheek 1:33 am on September 22, 2008 Permalink | Reply

      jadi menurut lu 300 sama ratusan ribu banyak mana? matematika kok gambarnya pilem perang

    • nyenius 5:13 am on September 22, 2008 Permalink | Reply

      Bayangin aja gue lagi bawa-bawa tombak, di garis depan pertempuran terus ngomong semua yang gue tulisin itu sambil teriak2…. (terutama judulnya hiihihihi)

    • nyurian 4:20 pm on September 22, 2008 Permalink | Reply

      apa bedanya 1:1.000 sama 1.000:1.000.000

      bahasa indonesianya:
      ape beda’nya
      satu banding serebu
      ama
      serebu banding sejuta

      ???

      jawabannya liat blog guwe seminggu kedepan…
      ๐Ÿ™‚

      *sok sok misterius…

    • nyenius 5:16 am on September 23, 2008 Permalink | Reply

      im looking forward to it :p

    • Aves 7:44 am on September 25, 2008 Permalink | Reply

      @Re: apa bedanya 1:1.000 sama 1.000:1.000.000
      Hihihi… lo ngeledek Toba bener sih rai… mentang2 dia nulis beginian…

      Ah..Toba cuman merendah aja bisa nya…. hihihi..
      Kan sekarang banyak tuh ba kalkulator canggih yang bisa sinus cosinus sampe di gabung2… Atau Bisa pake Excell kan?
      Tinggal masukkan formula, dan selesai ๐Ÿ˜€
      Biarkan orang mesin2 cerdas itu yang meneruskan menghitungnya HAHAHAHA

    • Aves 7:58 am on September 25, 2008 Permalink | Reply

      BTW, Ini Theme nya Vista gini ๐Ÿ˜€

    • nyenius 1:19 pm on September 25, 2008 Permalink | Reply

      kalo gue pake mac, habis nanti gue diledekin sama kalian para penggunanya, dan darj seorang non-pengguna bernama kunye….. hihihihihi

  • Nyenius 5:57 am on May 17, 2008 Permalink | Reply
    Tags:   

    Berfungsinya Tombol Mute TV Gue 

    Bicara politik sedikit ah sebelum bobok. Ada yang lucu dari kegiatan gue dan istri waktu nonton tivi. Tiap kali nonton tivi barengan pasti malem, soalnya doi kan kerja, dan gue beraktifitas bisnis atau akademis (gaya lo tong!). Jadi kalo kita nonton tipi MetroTV sekitar jam 8 ke atas, kan biasanya ada iklan dari ketua seorang ketua parpol tuh. Nah kalo iklan itu muncul, otomatis kita langsung mute itu tivi, gak mau denger, bauuuuUU!!!! Hahahahaha, padahal dulu parpol favorit gue, tapi bau ah.

    Awalnya gak gitu, tapi ketika iklan itu muncul dan bini gue nyeletuk, “Aku kayaknya dah nggak simpati lagi ngeliat siapa itu namanya bang…”, “oh si ,….., hehehe semenjak kasus artis itu ya?”, “iya”, kata istri gue, “iya abang juga dah gak seneng lagi…”. Acara berlanjut dengan berita, kemudian nongol lagi tuh iklan, eh bini gue celetukannya meningkat “ih sebel iklan ini melulu”, “Ya udah, kalo sebel dimatiin aja suaranya, gampang kan” (gak usah pake ngeluh, gitu maksud gue hehehehe). Semenjak dari situlah, kalo iklan itu muncul, gue buru-buru membisukan televisi. Ato kalo gue lupa, bini gue buru-buru ngingetin “eh bang iklan itu tuh”, dan gue sambil tetep melototin laptop segera memencet tombol mute di remote tv…

    *hehehe sama seperti yang gue lakuin di milis, ketika ada seseorang pengacau yang celetukanya ngaco dan pasti bikin ribut terus (bahkan nyerempet ras, goblok), gue memilih untuk membuat filter email yang bertugas untuk menghapus semua email dari si biang kerok…

     
    • Aves 5:57 am on May 17, 2008 Permalink | Reply

      Akhir nya gua tau, manfaat Tombol Mute itu ๐Ÿ˜€ huahahaha…

    • Aves 5:57 am on May 17, 2008 Permalink | Reply

      kemaren gua cobain nih metode, cuman rada bermasalah juga kalo mesti manual, Kalo auto filter ada ngga yah ๐Ÿ˜€

  • Nyenius 5:42 am on May 17, 2008 Permalink | Reply
    Tags:   

    Menjelang Pagi kok belum ngantuk? 

    Teman saya,ย  Fahdi, mengutip syair dari band kesukaannya, bahwa langit tergelap adalah ketika fajar akan menyingsing (kurang-lebih begitu kutipannay). Sedangkan guru sma gue yang mantan Menwa, waktu camping pernah menasihati bahwa waktu terdingin adalah menjelang fajar. Dan gue pribadi mengalami, bahwa momen ter-ngantuk ketika begadang adalah menjelang fajar juga (sekitar jam 5-6 pagi lah).

    Tapi pagi ini, gue dah begadang semaleman, masih belum ngantuk juga. Why oh why? Malem ini gue begadang buat bikin desain baru untuk tampilan “lobby” toko furniture bokap, mumpung dia lagi pegang uang, dan hatinya lagi lapang menerima usulan ‘redesign’ ini. Semaleman kepala mumet, gak dapet-dapet solusi untuk desainnya. Kemaren sore gue dah ngukur ruangannya, hampir detil, bahkan sampe papasan sama tokek waktu gue ngukur tinggi tembok dari lantai sampe plafon (untung meterannya gak nyodok tuh tokek, gue takut disamber, hiii). Karena kepala mumet, akhirnya banyak hal ikut mumet, mulai dari garis gambar yang gak bener lah, tangan yang suka salah klik-and-drag mouse, dan semua hal-hal kecil itu memberikan kontribusi waktu mubazir yang lumayan.

    Sampe akhirnya, menjelang jam 3, temen smp gue yang di padang mulai chatting, katanya dia lagi siaran di radio dan gue bisa dengerin streamingnya. Awalnya gue ragu, males juga kalo sampe kedengerannya keputus-putus tuh radio, nambahin pusing nantinya. Tapi rupanya lancar-lancar aja, meskipun dengan koneksi 3G gadungan unlimited dari XL. Dari situ gue mulai berusaha relax, gue bercanda sedikit dengan kawan lama itu, yang notabene baru kali itu lagi ngobrol (via chatting pula) setelah sekitar 10 taun pisah. Iseng gue request minta ucapan penyemangat buat gue di radio nya itu, doi meng iyakan. Eh pada saat itu juga 2 temen gue online juga, gue pun becanda-canda juga sama dua orang itu. Suasana relax makin terbangun, sambil sesekali chatting, gue tetep fokus pada rancangan desain yang lagi gue kerjain di laptop gue.

    Bum! Pada saat-saat itu lah ide-ide muncul, dan tanpa ragu gue menuangkannya, ya lumayan lah, bentuk utama dari desainnya udah bisa keliatan, tinggal si Babeh mau nyetujuin rancangan itu apa nggak, sama mesti dirapihin lagi gambarnya.

    Gak lama setelah azan gue undur diri dari internet, ngesave semua file, dan masuk ke kamar lagi. Tapi ide yang belum sempurna itu masih menyita pikiran juga. Gregetan pengen nyempurnain. Tapi waktu udah subuh, kudu solat, juga takut bini keburu bangun, takut diprotes kok jam segini belum tidur juga (bad habit). Gue masuk, wudhu, solat, dan tetep aja masih kepikiran desain itu, pengen ngerampungin. So terlihat, bahwa ketika ide menghantam kepala, kantuk dan dingin terlupakan.

    *tapi setelah nulis ini, gue malah ngantuk……

     
c
Compose new post
j
Next post/Next comment
k
Previous post/Previous comment
r
Reply
e
Edit
o
Show/Hide comments
t
Go to top
l
Go to login
h
Show/Hide help
shift + esc
Cancel